Balik Untuk Nulis dan Berbagi Beberapa Perenungan Pribadi






Hallo gaess.. rasae lama toh aku ini nggak nulis. Kali ini aku pengen nulis pake gaya bahasa ngomongku sehari-hari soale lagi semangat dan buat kalian yang ga nyaman aku minta maaf ya, misal ndak ngerti tanya ae sama temenmu sing orang jawa atau mungkin kamu isa komentar bek bee aku baca tak translatein. 

Sehari-hari pake bahasa jawa campuran tapi Bahasa Jawa e sing yah gini lah Ngoko Suroboyoan, partner ku sing paling tak seneng i selama ini nek ngomong itu sama someone sing pernah deket sama aku. Aku nganggep dee wes kayak koko dewe gitu, sayange mboh lah dee anggep aku apa. Sing pasti aku bukan someone speciale dee, nek itu wes pasti. 

Dan wes pasti juga ga jauh-jauh dari apa sing aku lakuin sekarang, tulisan ini juga terinspirasi dari dee. Ketika aku mulai chat lagi dan aku karo dee mulai berkabar rasae aku kayak nemuin konco ngomong sing asik maneh. Padahal jauh dari iku aku awale ga pingin kontak lagi sama dee. Hm.. Konco asik kok malah ga gelem kontak? Yah iku lah gaes.. ga gampang buat aku jelasin pokoke ngono lah.

Sekarang aku mulai banyak mbaca buku dan juga mulai 'berusaha' buat aktif maneh nak nulis. Angel seh sakjane, tapi namae usaha gapapa kan? Selain itu aku sing tipe orang pemikir iki dan selalu ndisikno kepentingane orang lain mulai buat terbuka dan juga ceplas ceplos. Gatau ini termasuk kepribadianku sing asli atau engga atau emang dasare aku gini atau aku dasar e pendiem, ya mbohlah, tapi intie jangan kalian tanya kapan aku punya pasangan. Soale aku ga lagi minat karo perasaan-perasaan ga jelas iku.

Nah ngomong-ngomong tentang perasaan. Aku sering mikir sajake aku iki orang e sing kayak apa seh? Kadang aku suka sama satu orang, sampe aku mikir kalau aku sudah jatuh cinta diam-diam (allahhh guayaku) hehe, trus kadang aku juga suka lagi sama orang lain sampe rasae aku bener-bener tergila-gila tapi GAK. Gak aku ga pingin ngejalin hubungan sampe jauh, sejauh Surabaya Jakarta. Wesss ga wes aku dek Surabaya ae wis enak. CUKUP.(lha?)

Intine aku kayak berusaha buat mencari tahu tentang perasaanku dan tujuan hidupku, sampe suatu hari aku tahu dan sadar tentang apa semua itu...

OMAIGAT GAES!

Ternyata aku emang bener-bener bukan lagi di posisi yang siap buat ngejalin hubungan. Kalau ada sing deket ya wes deket trus ngko lak adoh dewe, dan itu trulang terus sampe akhirnya entah siapa yang bosan. Kayak e aku sing bosan dan aku mutusin buat ga mikir jauh tentang hubungan yang berstatus atau bermerk(eh wes koyok klambi ae).

Lalu dari pemikiran dan perenungan perenungan ku sing panjang ini akhire aku sadar kalau selama ini kadang aku juga kesepian. Pas saat aku kesepian ini aku berusaha mencari sesuatu sing lain. Aku berusaha buat cari pelampiasan. Sayang ga ada. Semakin aku cari semakin aku ga dapet. Kali ini aku ga pingin terlalu rohani dan ngomongno tentang Tuhan karena kalau kamu tanya, jelas waktu sama Tuhan hatiku sejuk, tapi di tulisan ini aku mau ngomongno dan cerita sesuatu yang menurutku lebih realistis. Padahal aku tipe orang sing melankolis dan bukan Platonis.

Trus aku nek ngerasa kesepian aku lapo?

Paling aku moco buku, aneh bin ajaib moco buku iki garai aku mikir lebih terbuka dan malah lebih asik dan enjoy dengan hidupku. Mungkin kalian ...

Jujur sampe sini aku gatau mau lanjut nulis apa, karena tadi baru aja aku keluar kamar trus turun soale mamaku manggil buat makan martabak manis, trus nonton Bukan Talk Show Biasa kesemsem karo Kenta dan ya wes akhire pas buyar aku balik ke kamar, eh malah aku buntu gatau mau nulis apa. Kayake tulisan ini bakalan berlanjut.

---- Saiki 6/11/2018 tak golek inspirasi sek ya



Postingan Populer